Kelompok Separatis Tembak Mati Empat Orang di Papua Barat

Kelompok Separatis Tembak Mati Empat Orang di Papua Barat
Proses evakuasi salah satu korban penembakan di Kabupaten Intan Jaya, Papua. (ist)

Papua, (afederasi.com) - Kelompok separatis di Papua Barat telah menembak mati sedikitnya empat orang. Aparat mengidentifikasi para korban sebagai pekerja konstruksi pada proyek jalan yang kontroversial dan telah lama tertunda.

Para pejabat mengatakan para korban sedang bekerja di jalan raya Trans Papua, sebuah proyek sepanjang 4.300 kilometer. Proyek infrastruktur itu sendiri telah dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi karena dianggap merusak lingkungan dan mengancam hak-hak adat orang Papua yang bergantung pada tanah.

Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB), sayap militer dari gerakan separatis utama Papua, mengaku bertanggung jawab atas serangan yang dilakukan pada Kamis (29/9/2022).

Mereka mengatakan anggotanya menembak mati empat pekerja konstruksi karena mereka percaya bahwa mereka adalah mata-mata pemerintah.

“Pemberontak berhasil menembak mati empat perwira intelijen Indonesia yang menyamar sebagai pelaksana Proyek Jalan Trans Papua," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Kelompok separatis di Papua Barat telah melancarkan pemberontakan sengit terhadap tentara selama beberapa dekade. Serangan tersebut meningkatkan pada akhir-akhir ini dengan menargetkan warga sipil yang mereka tuduh memiliki hubungan dengan pemerintah.

Juru bicara kepolisian Papua Barat Adam Erwindi mengatakan 12 pekerja menjadi sasaran dalam serangan itu dan mengatakan tim petugas telah dikirim ke daerah tersebut.

"Masih dalam penyelidikan. Kami akan mengevakuasi korban dan mengunjungi lokasi kejadian," katanya.

Pemerintah mengatakan membangun jalan raya akan memfasilitasi barang dan jasa untuk penduduk setempat.

Pada Juli, pemberontak membunuh 10 orang saat mereka mengangkut barang, menuduh mereka bekerja untuk pemerintah. Pada Maret, separatis juga menembak mati delapan pekerja telekomunikasi. (dn)